​Ketua Tim Penggerak PKK Kab.Madiun Lantik 6 Ketua TP PKK Kecamatan

Ketua Penggerak PKK kab. Madiun Melantik ketua TP PKK 6. Kecamatan


Obsesinews.com,Madiun-Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Madiun, Hj. Sri Purwanti Muhtarom, Mpd. melantik  6 ketua Tim Penggerak PKK kecamatan  antara lain Kecamatan  Jiwan, Wonoasri, Gemarang, Kare, Geger, dan Kebonsari di Gedung PKK Kabupaten Madiun, Selasa (14/2).

Hadir dalam kesempatan tersebut, Ketua dan pengurus TP PKK kecamatan se Kab. Madiun, Beserta anggota.

Mengawali sambutannya, ketua TP PKK Kab. Madiun, Hj. Sri Purwanti Muhtarom,Mpd. mengatakan,” bahwa tujuan gerakan PKK untuk memberdayakan keluarga dan masyarakat melalui pendekatan 10 program pokok PKKguna mewujudkan keluarga yang sehat, sejahtera, maju, mandiri dan keluarga yang berkualitas.

“Gerakan PKK diharapkan mampu  mengatasi berbagai hal yang dihadapi dan berupaya  membebaskan masalah social di masyarakat,”kata Hj. Sri Purwanti.

Dijelaskan,” Dewasa ini banyak terjadi perubahan dan perkembangan yang berlangsung pesat di bidang ekonomi, social, ilmu pengetahuan dan tekhnologi yang mengakibatkan terjadinyaperubahan social kemasyarakatan serta  perubahan lingkungan organisasi yang dramatis. Organisasi yang tidak mau mengikuti perubahan  akan tertinggal karena tidak mau bersaing dan mati. 

“Untuk itu diperlukan pendekatan yang saling sinergi antara tokoh masyarakat, tokoh Agama, tokoh birokrat, LSM, dan organisasi perempuan di semua tingkat agar saling bantu membantu dan bekerjasama dalam mengatasi permasalahan yang dihadapi saat ini,”jelas Isteri Bupati Madiun.

Pembacaan SK dan Pelantikan ketua TP PKK 6. Kecamatan Kab. Madiun

Dia Mengharapkan,” kepada Ketua TP PKK kecamatan yang baru dilantik agar segera beradaptasi serta menguasai keadaan wilayahnya dan mengaktualisasi diri dengan lingkungannya sehingga menjadi panutan dan contoh yang baik dan mampu diantaranya:
“Meningkatkan terus upaya upaya pemberdayaan keluarga karena dari keluarga dapat ditempuh langkah langkahpreventif dalam pencegahan masalah sosial yang lebih luas.

“Mengembangkan upaya upaya pemberdayaan keluarga yang memungkinkan setiap keluarga memiliki daya tahan dalam mencegah berbagai pengaruh dari luar yang tidak kondusif, serta  keluarga yang mampu melakukan pembangunan diri dan lingkungannya sesuai potensi yang dimiliki.

“Berdayakan keberadaan kelompok Kelompok Dasawisma  agar dapat melaksanakan tugas dan fungsinya , sehingga data  keluarga yang paling akurat  bisa didapatkan.

“Meningkatkan kepekaan dan kewaspadaan terhadap kondisi gizi buruk pada anak balita.

“Menggerakkan dan mengaktifkan kembali kader – kader PKK mulai dari tingkat kecamatan,desa/kelurahan dan kader dasa wisma,” Pungkasnya.(Rel/ red)

Share this Post :

No comments yet.

Leave a Reply